Minim Masker, Dokter dan Perawat Mogok Kerja Lawan Corona

Senyumperawat.com – Penanganan wabah virus Corona di Kota Kendari bisa terganggu sebab dokter dan perawat di IGD RSUD Bahteramas Sulawesi Tenggara mogok kerja per hari ini, Jumat, 20 Maret 2020. Para dokter dan perawat mogok kerja akibat minimnya Alat Pelindung Diri (APD).

Seorang perawat IGD yang meminta identitasnya dirahasiakan mengatakan total terdapat 40 dokter dan perawat yang mogok kerja.

“Padahal kalau merawat pasien positif Corona APD seperti masker harus benar-benar aman,” ucapnya dikutip dari Tempo.

Pemicu para dokter dan perawat mogok kerja

Dia menjelaskan bahwa para dokter dan perawat yang mogok kerja dipicu pasien positif Corona berkontak fisik dengan para tenaga kesehatan di IGD sebelum pasien diisolasi.

Baca juga: Prinsip Dasar Perawatan Ruang Isolasi

Sebelum diisolasi di RSUD Bahteramas, pasien dirawat di IGD. Ketika itu, dokter dan perawat yang menangani tidak dilengkapi APD yang memadai.

Pasien wanita itu warga Kota Kendari yang dibawa ke RSUD Bahteramas pada 9 Maret 2020 rujukan dari klinik di bilangan Andonohu, Kecamatan Kambu, Kota Kendari.

Belakangan diumumkan pada Kamis, 19 Maret 2020, bahwa pasien tersebut positif terkena virus Corona. Para dokter dan perawat IGD pun resah sebab mereka pernah kontak langsung dengan pasien tadi. “Kejadian sudah hampir 10 hari, IGD baru tadi disterisasi,” ujarnya.

Para tenaga medis yang sempat kontak langsung dengan pasien telah meminta dites. Namun, manajemen RSUD Bahteramas Kendari belum merespons. “Karena tidak ada respons, akhirnya teman-teman inisiatif untuk meliburkan diri.”

Baca juga: Kuliahnya Mahal Tapi Gaji Perawat di Bawah UMR

Plt Direktur RSUD Bahteramas dr. Sjarif Subjikato membenarkan beberapa petugas kesehatan di IGD kontak dengan pasien positif Corona. “Mereka sudah diisolasi di rumah, tapi mereka minta diisolasikan di rumah sakit,” kata Sjarif.

Pemerintah telah mengumumkan di Sulawesi Tenggara terdapat tiga kasus baru Corona. Rabiul Awal, juru bicara penanganan Covid-19, menyebut tiga pasien itu terdiri dari seorang laki-laki berusia 41 tahun dan dua perempuan berusia masing-masing 32 dan 25 tahun. Ketiganya dirawat di ruang isolasi RSUD Bahteramas Kendari dengan kondisi yang membaik.

Tags

Destur PJ ,S. Kep

Perawat sekaligus seorang penulis dan juga suka bergabung dalam event organizer. Semoga tulisan-tulisan ini bermanfaat bagi rekan-rekan seprofesi dan juga para pembaca.

Related Articles

Leave a Reply

Tinggalkan Komentar

  Subscribe  
Notify of
Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker