Cara Mencegah Keputihan yang Abnormal dan Bikin Risih

Senyumperawat.com РMasalah keputihan bagi kaum wanita memang sangat mengganggu. Istilah medisnya biasa disebut leucorrhoea atau fluor albus yaitu keluarnya cairan dari vagina. Kalau keputihan itu sendiri artinya infeksi jamur candida pada genetalia wanita dan disebabkan oleh organisme seperti ragi yaitu candida albicans. Keputihan ini sendiri ada yang normal dan abnormal. Nah yang abnormal inilah yang mesti diantisipasi. Nanti kita coba ulas soal cara mencegah keputihan yang abnormal.

Keputihan normal dan abnormal

Keputihan dapat dibedakan menjadi dua jenis yaitu keputihan normal (fisiologis) dan keputihan abnormal (patologis). Keputihan normal dapat terjadi pada masa menjelang dan sesudah menstruasi, pada sekitar fase sekresi antara hari ke 10-16 saat mentruasi, juga terjadi melalui rangsangan seksual. Keputihan abnormal dapat terjadi pada semua alat genetalia (infeksi bibir kemaluan, liang senggama, mulut Rahim, Rahim dan jaringan penyangga, dan pada saat infeksi penyakit hubungan seksual).

Keputihan bukan merupakan penyakit melainkan suatu gejala. Gejala keputihan tersebut dapat disebabkan oleh faktor fisiologis maupun faktor patologis. Gejala keputihan Karena faktor fisiologis antara lain, cairan dari vagina berwarna kuning, tidak berwarna, tidak berbau, tidak gatal, jumlah cairan bisa sedikit. Sedangkan gejala keputihan patologis antara lain, cairan dari vagina keruh dan kental, warna kekuningan, keabu-abuan, atau kehijauan, berbau busuk, amis, dan terasa gatal, jumlah cairan banyak.

Penyebab keputihan

Keputihan bukan merupakan suatu penyakit tetapi hanya suatu gejala penyakit, sehingga penyebab yang pasti perlu ditetapkan. Oleh karena itu untuk mengetahui adanya suatu penyakit perlu dilakukan berbagai pemeriksaan cairan yang keluar dari alat genetalia tersebut. Pemeriksaan terhadap keputihan melalui pewarnaan gram (untuk infeksi jamur), preparat basah (inferksi trikomonas), preparat KOH (infeksi jamur), kultur atau pembiakan (menentukan jenis bakteri penyebab), dan pap smear (untuk menentukan adanya sel ganas).

Menurut ababa (2003), penyebab paling sering dari keputihan tidak normal adalah infeksi. Organ genetalia pada perempuan yang dapatt terkena infeksi adalah vulva, vagina, leher Rahim, dan rongga Rahim. Infeksi ini disebabkan oleh:

a. Bakteri (kuman)

    1. Gonococcus
      Bakteri ini menyebabkan penyakit akibat hubungan seksual, yang paling sering ditemukan yaitu gonore. Pada laki-laki penyakit ini menyebabkan kencing nanah, sedangkan pada perempuan menyebabkan keputihan.
    2. Chlamydia trachomatis
      Keputihan yang ditimbulkan oleh bakteri ini tidak begitu banyak dan lebih encer bila dibandingkan dengan penyakit gonore.
    3. Gardnerella vaginalis
      Keputihan yang timbul oleh bakteri ini berwarna putih keruh keabu-abuan, agak lengket dan berbau amis seperti ikan, disertai rasa gatal dan panas pada vagina.

b. Jamur Candida

Baca juga: Perawatan Berbasis Spiritual Mestinya Jadi Basic Skill Perawat Muslim

Candida merupakan penghuni normal rongga mulut, usus besar, dan vagina. Bila jamur candida dalam vagina terdapat jumlah banyak dapat menyebabkan keputihan yang dinamakan kandidosis vaginalis. Gejala yang timbul sangat bervariasi, tergantung dari berat ringannya infeksi. Cairan yang keluar biasanya kental, berwarna putih susu, dan bergumpal seperti kepala susu atau susu pecah, disertai rasa gatal yang hebat, tidak berbau dan berbau asam.

Daerah vulva (bibir genetalia) dan vagina meradang disertai maserasi, fisura, dan kadang disertai papulopustular.
Keputihan akibat candida terjadi sewaktu hamil maka bayi yang dilahirkan melalui saluran vagina pun akan tertular. Penularan terjadi karena jamur tersebut akan tertelan dan masuk kedalam usus. Dalam rongga mulut, jamur tersebut dapat menyebabkan sariawan yang serius jika tidak diberi pengobatan. Pada suatu saat jamur yang tertelan tadi akan mnyebar ke organ lain, termasuk ke alat kelamin dan menimbulkan keputihan pada bayi perempuan..

c. Parasit

Parasit ini menimbulkan penyakit yang dinamakan trikominiasis. Infeksi akut akibat parasite ini menyebabkan keputihan yang ditandai oleh banyaknya keluar cairan yang encer, berwarna kuning kehijauan, berbuih menyerupai air sabun, dan baunya tidak enak. Meskipun dibilas dengan air, cairan ini tetap kelua. Keputihan akibat parasite ini tidak begitu gatal, namun vagina tampak merah, nyeri bila ditekan, dan pedih bila kencing. Kadang-kadang terlihat bintik-bintik perdarahan seperti buah strawberry. Bila keputihan sangat banyak, dapat menimbulkan iritasi dilipat paha dan sekitar bibir genetalia.

Pada infeksi yang telah menjadi kronis, cairan yang keluar biasanya telah berkurang dan warnanya menjadi abu-abu atau hijau muda sampai kuning. Parasite lain yang juga menyebabkan keputihan adalah cacing kremi. Cacing ini biasanya menyerang anak perempuan umur 2-8 tahun. Infeksi terjadi akibat sering main ditanah, atau penjalaran cacing dari lubang dubur kealat genital. Keputihan akibat cacing kremi disertai rasa gatal, sehingga anak sering menggaruk genitalianya sampai menimbulkan luka.

c. Virus

Keputihan akibat infeksi virus sering disebabkan oleh virus herpes simplex (VHS) tipe 2 dan Human Papiloma Virus (HPV). Infeksi HPV telah terbukti dapat meningkatkan timbulnya kanker serviks, penis, dan vulva. Sedangkan virus herpes simpleks tipe 2 dapat sebagai faktor pendamping.

Keluhan yang timbul pada VHS tipe 2 berupa rasa terbakar, nyeri, atau rasa kesemutan pada tempat masuknya virus tersebut. Pada pemeriksaan tampak gelembung-gelembung kecil berisi vesikel (cairan), berkelompok, dengan dasar kemerahan yang cepat pecah dan membentuk tukak yang basah. Kelenjar limfe setempat teraba membesar dan nyeri. Pada perempuan penyakit ini dapat disertai keluhan nyeri sewaktu kencing, keputihan, dan radang dimulut Rahim. Pencetus berulangnya penyakit ini adalah stres, aktivitas seks, sengatan matahari, beberapa jenis makanan dan kelelahan.

Baca juga: Cara Mudah Merawat Luka Operasi Sesar Setelah Pulang

Penyebab keputihan selain infeksi bakteri dan virus

a. Benda asing dalam vagina

Benda asing divagina akan meransang produksi cairan yang berlebihan. Pada anak-anak, benda asing dalam vagina berupa biji-bijian atau kotoran yang berasal dari tanah. Pada perempuan dewasa benda asing dapat berupa tampon, kondom yang tertinggal didalam akibat lepas, saat melakukan senggama, cincin pesarium yang dipasang pada penderita hernia organ kandungan (prolapse uteri), atau adanya IUD pada perempuan yang ber-KB spiral.
Cairan yang keluar mula-mula jernih dan tidak berbau. Tetapi jika terjadi luka dan infeksi dengan jasad renik normal yang biasanya hidup di vagina, keputihan menjadi keruh dan berbau, tergantung penyebab infeksinya.

b. Penyakit organ kandungan

Keputihan juga dapat ditimbulkan jika ada penyakit diorgan kandungan, misalnya peradangan, tumor atau kanker. Tumor, misalnya papilloma sering menyebabkan keluarnya cairan encer, jernih, dan tidak berbau. Pada kanker Rahim atau kanker serviks (leher Rahim), cairan yang keluar biasanya banyak disertai bau busuk dan kadang disertai darah.

c. Penyakit menahun atau kelelahan kronis

Kelelahan, anemia (kurang darah), sakit yang telah berlangsung lama, perasaan cemas, kurang gizi, usia lanjut, terlalu lama berdiri dilingkungan yang panas, peranakan turun (prolapse uteri), dan dorongan seks tidak terpuaskan dan dapat juga menimbulkan keputihan. Keputihan juga berhubungan dengan keadaan lain seperti kencing manis (diabetes mellitus), kehamilan, memakai kontrasepsi yang mengandung esterogen-progesteron sepertu pil-KB atau memakai obat steroid jangka panjang.

d. Gangguan keseimbangan hormon

Hormone esterogen diperlukan untuk menjaga keasaman vagina, kehidupan lactobacilli doderleins, dan proliferasi (ketebalan) sel epitel skumosa vagina sehingga membrane mukosa vagina membentuk barrier terhadap ivasi bakteri. Dengan demikian tidak mudah terkena infeksi. Hal-hal diatas terjadi karena sel epitel vagina yang menebal banyak mengandung glikogen. Lactobacilli doderlein yang dalam keadaan normal hidup di vagina, akan memanfaatkan glikogen tadi selama pertumbuhannya dan hasil metabolismenya akan menghasilkan asam laktat.

Timbulnya suasana asam laktat akan menyuburkan pertumbuhan lactobacilli dan corynebacteria acidogenic, tetapi mencegah pertumbuhan bakteri lainnya. Proses diatas akan mempertahan pH vagina yang dalam keadaan normal memang bersifat asam, yaitu sekitar 3,5-4,5. Keluarnya mucus servix (lendir leher Rahim) sehingga vagina tidak tersa kering juga dipengaruhi oleh stimulus esterogen.

Hormon esterogen dihasilkan oleh indung telur akan berkurang pada perempuan menjelang dan sesudah menepouse (tidak haid). Akibatnya dinding vagina menjadi kering, produksi glikogen menjadi turun dan lactobacilli menghilang. Keadaan tersebut menyebabkan menghilangnya suasana sehingga vagina dan uretra mudah terinfeksi dan sering timbul gatal. Akibat rasa gatal di vagina, maka garukan yang sering dilakukan menyebabkan terjadinya luka-luka yang mudah terinfeksi dan menyebabkan keputihan.

Kekurangan atau hilangnya esterogen juga dapat menyebabkan terjadinya luka-luka yang mudah terinfeksi dan menyebabkan keputihan. Kekurangan atau hilangnya esterogen juga dapat diakibatkan dibuangnya ovarium (indung telur) akibat kista atau kanker, atau karena radiasi (penyinaran) indung telur yang terserang kanker.

Pada masa pubertas, remaja putri masih mengalami ketidakseimbangan hormonal. Akibatnya mereka juga sering mengeluh keputihan selama beberapa tahun sebelum dan sesudah menarche (haid pertama).

Baca juga: Minum Susu Ibu Hamil, Seberapa Perlunya?

e. Fistel di vagina

Terbentuknya fistel (saluran patologis) yang menghubungkan vagina dengan kandung kemih atau usu, bisa terjadi akibat cacat bawaab, cedera persalinan, kanker, atau akibat penyinaran pada pengobatan kanker serviks. Kelainan ini akan menyebabkan timbulnya cairan di vagina yang bercampur feses atau air kemih. Biasanya mudah dikenali karena bau dan warnanya.

Cara mencegah keputihan yang Abnormal

Ada beberapa cara untuk mencegah keputihan yang abnormal. Di antaranya dapat dipelajari seperti di bawah ini:

  1. Menjaga kebersihan diantaranya:
    • Mencuci bagian vulva (bagian luar vagina) setiap hari dan menjaga agar tetap kering untuk mencegah timbulnya bakteri dan jamur.
    • Saat menstruasi biasakan mengganti pembalut apabila sudah terasa basah dan lembab (miinimal satu kali 4 jam), sebab jika pembalut sudah penuh dan tidak dapat menyerap lagi akan terjadi kelembaban yang mengakibatkan timbulnya jamur atau bakteri. Haid merupakan mekanisme tubuh untuk membuang darah kotor. Sewaktu haid sering mengganti pembalut karena pembalut juga menyimpan bakteri kalo lama tidak diganti. Bila permukaan pembalut sudah ada segumpal darah haid meskipun sedikit, sebaiknya segera diganti. Gumpalan haid yang ada dipermukaan pembalut tempat sangat baik untuk perkembangan bakteri dan jamur.
    • Menggunakan sabun non parfum saat mandi untuk mencegah timbulnya iritasi pada vagina.
    • Menghindari penggunann cairan pembersih kewanitaan yang mengandung deodoran dan bahan kimia yang terlalu berlebihan, Karenna hal itu dapat mengganggu pH cairan kewanitaan dan dapat meransang munculnya jamur atau bakteri.
    • Setelah buang air besar bersihkan dengan air dan keringkan dari arah depan kebelakang untuk mencegah penyebab bakteri dari anus ke vagina.
    • Menjaga kuku tetap bersih dan pendek. Kuku dapat terinfeksi candida akibat garukan pada kulit yang terinfeksi. Candida yang tertimbun dibawah kuku tersebut dapat menular ke vagina saat mandi dan cebok.
  2. Memperhatikan pakaian, diantaranya:
    • Apabila celana dalam yang dipakai sudah terasa lembab sebaiknya segera diganti dengan kering dan bersih.
    • Menghindari pemakaian celana dalam atau celana panjang yang terlalu ketat karena dapat menyebabkan kelembaban organ kewanitaan.
    • Tidak duduk dengan pakaian basah (misalnya:selesai olahraga dan selesai renang karena jamur lebih senang pada lingkungan yang lembab).
    • Menggunakan pakaian dalam dari bahan katun menyerap kelembaban dan menjaga agar sirkulasi udara tetap terjaga.
  3. Mengatur gaya hidup, diantaranya:
    • Menghindari seks bebas atau berganti-ganti pasangan tanpa mengguanakan alat pelindung seperti kondom.
    • Mengendalikan stress.
    • Mengkonsumsi diet yang tinggi protein. Mengurangi makanan yang tinggi gula dan karbohidrat karena dapat mengakibatkan pertumbuhan bakteri yang merugikan.
    • Menjaga berat badan tetap ideal dan seimbang. Kegemukan dapat membuat kedua paha tertutup rapat sehingga mengganggu sirkulasi udara meningkatkan kelembaban sekitar vagina.
      Apabila mengalami keputihan dan mendapat pengobatan antibiotic oral (yang diminum) sebaiknya mengkonsumsi antibiotic tersebut sampai habis sesuai dengan yang diresepkan agar bakteri tidak kebal dan keputihan tidak datang lagi.

Apabila mengalami keputihan yang tidak normal segera datang ke fasilitas pelayanan kesehatan agar mendapat penaganan dan tidak memperparah keputihan.

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam cara mencegah keputihan yang abnormal antara lain:

  1. Menjaga kebersihan organ genitalia. Salah satunya dapat mengganti pakaian dalam dua kali sehari.
  2. Dalam keadaan haid atau memakai pembalut wanita, menggunakan celana dalam yang harus pas sehingga pembalut tidak bergeser dari belakang kedepan.
  3. Cara cebok atau membilas yang benar adalah dari depan kebelakang. Jika terbalik, ada kemungkinan masuknya bakteri atau jasad renik dari dubur kealat genitalia dan saluran kencing.
  4. Menghindari penggunaan celana dalam yang ketat atau dari bahan yang tidak menyerap keringat seperti nilon, serta tidak memakai celana yang berlapis-lapis atau celana yang terlalu tebal karena akan menyebabkan kondisi lembab disekitar genitalia. Keadaan yang lembab akan menyuburkan pertumbuhan jamur. Usahakan memakai celana dalam dari bahan katun atau kaos.
  5. Usahakan tidak memakai celana dalam atau celana orang lain. Karena hal ini memungkinkan terjadinya penularan infeksi jamur candida, trichomonas, atau virus yang cukup besar.

Referensi:

  • Ababa, M. 2003. Memahami Kesehatan Reproduksi Wanita. Jakarta; Ercon
  • Army, Y. (2007). Media Sehat. Semarang: Arfmedia Group
  • Manuaba, BG. 2007. Memahami Kesehatan Reproduksi Wanita. Jakarta; Ercon
Tags

Destur PJ ,S. Kep

Perawat sekaligus seorang penulis dan juga suka bergabung dalam event organizer. Semoga tulisan-tulisan ini bermanfaat bagi rekan-rekan seprofesi dan juga para pembaca.

Related Articles

Tinggalkan Komentar

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker