Honor Perawat di Pelosok Harusnya Lebih Tinggi daripada di Kota

Senyumperawat.com – Sudah selayaknya memang honor perawat di pelosok lebih tinggi. Ketua Komisi IX DPR Dede Yusuf Macan Effendi meminta pemerintah untuk lebih jeli dalam pendistribusian tenaga kesehatan. Mengingat masih tingginya ketimpangan layanan medis antarwilayah di seluruh Indonesia.

Menurut Dede, selama ini tenaga kesehatan, baik dokter, perawat, maupun bidan menumpuk di kota besar. Karenanya perlu ada keistimewaan bagi setiap tenaga kesehatan yang bersedia ditempatkan di daerah terpencil.

“Artinya itu persoalan distribusi. Saya juga berharap bahwa lulusan kesehatan masyarakat ini mau ditempatkan pada daerah terpencil atau yang kekurangan tenaga medis,” ujarnya Selasa (12/2/2019).

Honor perawat di pelosok harusnya lebih besar

Bahkan dia meminta agar untuk tenaga medis yang ditempatkan di daerah terpencil honornya lebih besar daripada mereka yang ada di kota merasa nyaman, katanya.

Bahkan hampir sebagian besar tenaga kesehatan menumpuk di kota besar saja, sehingga ini perlu dievaluasi pemerataannya. Dia menyoroti masih adanya persoalan ketika masyarakat di daerah terpencil harus berpergian jauh guna mendapatkan fasilitas kesehatan.

“Kami berharap ke depan sarjana kesehatan itu akan lebih bisa dioptimalkan di faskes tingkat pertama terutama di desa-desa, jangan sampai sarjana kesehatan masyarakat numpuk di kota besar,” kata Dede.

Dia membandingkan jumlah tenaga kesehatan di sejumlah daerah. Salah satunya di Kendari, Sulawesi Tenggara, yang tenaga medisnya sangat minim.

Dia menyebutkan di Bandung, satu Puskesmas memiliki 20 tenaga medisnya dengan sekitar enam dokter. Sedangkan di DKI Jakarta ada satu Puskesmas yang kapasitasnya 200.000 orang dan dokternya 24 orang. (Bisnis/Destur)

Tags

Destur PJ ,S. Kep

Perawat sekaligus seorang penulis dan juga suka bergabung dalam event organizer. Semoga tulisan-tulisan ini bermanfaat bagi rekan-rekan seprofesi dan juga para pembaca.

Related Articles

Tinggalkan Komentar

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker