Waspadai Jajanan Anak Jaman Sekarang Kurang Sehat Untuk Gigi

Senyumperawat.com – Jajanan anak yang tidak menyehatkan sangat banyak bermunculan. Mulai dari berpemanis, pewarna, pengawet dan bahan lainnya. Seorang ibu mesti pandai memperhatikan bagaimana pola jajan anak. Jajanan anak tempo dulu, masih cukup erat dengan hal-hal yang alami. Apalagi masa-masa setelah penjajahan usai. Ya iyalah namanya juga tempo dulu.

Mari kita simak di bawah ini, bagaimana komentar seorang dokter gigi menyikapi jajanan anak yang makin tidak sehat. Karena yang membahas adalah dokter gigi, pastinya yang berkenaan dengan kesehatan gigi.

Menurut drg Ratu Mirah Afifah, GCClinDent., MDSc, Div. Head for Health & Wellbeing and Professional Institutions Yayasan Unilever Indonesia, tren makanan yang ada saat ini memang menarik anak-anak untuk mencoba.

Untuk anak-anak, terutama makanan manis dan lengket masih menjadi makanan yang paling banyak digemari.

“Tapi perlu diingat, ketika makan makanan manis dan lengket, dalam hitungan menit sudah menurunkan derajat keasaman dalam mulut dan kondisi asam itu bertahan sangat lama,” kata Mirah dalam Media Briefing Bulan Kesehatan Gigi Nasional di kawasan Menteng, Jakarta, Selasa, 5 September 2017.

Kondisi asam akibat makanan manis tersebut, lanjut Mirah, bisa bertahan hingga satu jam. Hal ini sangat berbahaya bagi kesehatan gigi karena asam dapat melarutkan mineral gigi.

Apalagi jika frekuensi makan makanan manis dan lengket ini sering, kondisi mulut akan mudah asam, akan membuat rentan gigi berlubang.

Tapi, tidak hanya rasa manis dan frekuensi makan yang berpengaruh pada kesehatan gigi. Tekstur makanan pun bisa berefek tidak baik pada gigi.

“Makanan manis dan lengket ini biasanya punya tekstur yang mudah dicerna. Ketika makan-makanan yang mudah dicerna, otot pengunyahan anak tidak terlatih,” kata Mirah.

Padahal otot pengunyahan penting untuk merangsang kelenjar ludah. Sehingga produksi ludah meningkat dan bisa menetralkan asam di dalam rongga mulut. (Destur/Viva)

Share

This website uses cookies.