Kenapa Behel Gigi Diharamkan Dalam Islam?

Behel gigi bukanlah fenomena baru untuk diketahui. Sudah lama teknologi behel gigi memberikan solusi bagi sebagian orang yang memang membutuhkan. Behel gigi diharamkan dalam Islam. Pengharaman behel gigi ini akan jatuh kepada hukum haram jika digunakan untuk hal-hal yang memang tidak diperbolehkan secara hukum syar’i. Behel gigi diharamkan ketika digunakan untuk merubah ciptaan Allah.

Behel diharamkan untuk pemakaian yang bertujuan untuk keindahan. Misalkan gigi seseorang sudah tampak bagus, tidak ada tanda-tanda kecacatan. Ia tidak perlu mengenakan behel karena giginya sudah diciptakan demikian adanya. Kemudian jika ia memasangkan behel pada giginya hanya sekedar untuk kecantikan maka hal ini diharamkan.

Dijelaskan oleh Dr. Ahmad Zain An Najah bahwasanya jika gigi seseorang kurang teratur, tetapi masih dalam batas yang wajar, tidak menakutkan orang, dan bukan suatu cacat atau sesuatu yang tidak memalukan, serta pemakaian kawat behel dalam hal ini hanya sekedar untuk keindahan saja, maka hukum pemakaian kawat behel tersebut tidak boleh karena termasuk dalam katagori merubah ciptaan Allah suhbanahu wata’ala.

Dalilnya adalah hadist Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu ‘anhu bahwasanya nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wassalam bersabda :

لَعَنَ اللَّهُ الْوَاشِمَاتِ وَالْمُسْتَوْشِمَاتِ وَالنَّامِصَاتِ وَالْمُتَنَمِّصَاتِ وَالْمُتَفَلِّجَاتِ لِلْحُسْنِ الْمُغَيِّرَاتِ خَلْقَ اللَّهِ

“Allah telah mengutuk orang-orang yang membuat tato dan orang yang minta dibuatkan tato, orang-orang yang mencabut bulu mata, orang-orang yang minta dicabut bulu matanya, dan orang-orang yang merenggangkan gigi demi kecantikan yang merubah ciptaan Allah.” (HR. Muslim)

Ada pun behel yang diperbolehkan dalam Islam adalah behel yang digunakan untuk merapikan gigi karena dianggap cacat fisik. Misalkan gigi seseorang tampak “mrongos” berlebihan. Hal ini dapat dianggap sebagai kecacatan fisik. Misalkan pula karena kondisi itu, giginya jadi sulit untuk ditutup sehingga selalu tampak.

Ini berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wassalam :

يَا عِبَادَ اللَّهِ تَدَاوَوْا فَإِنَّ اللَّهَ لَمْ يَضَعْ دَاءً إِلَّا وَضَعَ لَهُ شِفَاءً أَوْ قَالَ دَوَاءً إِلَّا دَاءً وَاحِدًا قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ وَمَا هُوَ قَالَ الْهَرَمُ

“Wahai sekalian hamba Allah, berobatlah sesungguhnya Allah tidak menciptakan suatu penyakit melainkan menciptakan juga obat untuknya kecuali satu penyakit.” Mereka bertanya, “Penyakit apakah itu wahai Rasulullah?” Beliau menjawab: “Yaitu penyakit tua (pikun). “ (HR. Abu Daud, Tirmidzi, Ibnu Majah dan Ahmad. Berkata Tirmidzi : Hadits ini Hasan Shahih).

Di dalam hadits di atas diterangkan bahwa Allah melaknat orang yang merubah gigi dengan tujuan agar giginya lebih indah dan lebih cantik. Berkata Imam Nawawi menerangkan hadist di atas :

“Maksud (al-Mutafalijat) dalam hadist di atas adalah mengikir antara gigi-gigi geraham dan depan. Kata (al-falaj) artinya renggang antara gigi geraham dengan gigi depan. Ini sering dilakukan oleh orang-orang yang sudah tua atau yang seumur dengan mereka agar mereka nampak lebih muda dan agar giginya lebih indah.

Renggang antara gigi ini memang terlihat pada gigi-gigi anak perempuan yang masih kecil, makanya jika seseorang sudah mulai berumur dan menjadi tua, dia mengikis giginya agar kelihatan lebih indah dan lebih muda. Perbuatan seperti ini haram untuk dilakukan, ini berlaku untuk pelakunya (dokternya) dan pasiennya berdasarkan hadist-hadist yang ada, dan ini merupakan bentuk merubah ciptaan Allah serta bentuk manipulasi dan penipuan. “

Source:
Nawawi, Syarh Shahih Muslim, Juz : 14, hal : 106-107
Ahmadzain.com

Tags

Destur PJ ,S. Kep

Perawat sekaligus seorang penulis dan juga suka bergabung dalam event organizer. Semoga tulisan-tulisan ini bermanfaat bagi rekan-rekan seprofesi dan juga para pembaca.

Related Articles

Tinggalkan Komentar

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker