Wahai Allah Aku Galau atau Wahai Fb Aku Galau

Senyumperawat.com – Generasi muda adalah penerus generasi tua. Keberadaannya ┬átidaklah dapat dielakkan kecuali telah tibanya saat dimana tidak ada lagi kesempatan untuk bereproduksi. Pemberdayaan pada pemuda dalam meneruskan jejak langkah generasi terdahulu bukanlah tugas sederhana. Banyak sekali masalah yang akan dilalui oleh para pemuda dan pemudi dalam rangka pendewasaan. Galau sebagai salah satu batu sandungan merupakan kasus yang marak terjadi.

Hei Galau Temanilah Aku

Kita gak selalunya bisa jauhin diri dari galau. Bisa aja pas kita lagi seneng diwaktu pagi tapi tiba-tiba gara-gara hal sepele bisa jadi galau waktu siangnya trus waktu sore udah gak doyan makan. Galau disebabin karena banyak masalah, gak mesti masalah itu selalu soal pacar. Bisa aja karena ketombe atau apalah gaya khas anak muda. Pada momen kayak gini, kadang justru galau dipiara bukannya diusir. Perasaan galaunya didiemin aja gak nyoba nyari solusi. Ada juga yang nyari solusi tapi justru bikin masalah baru. Contoh kecilnya gini, seumpama elu putus nih sama pacar lu, trus masa-masa itu kan kira-kira sekitar 3 bulan perasaan sakitnya dah ilang, kecuali klo emang bener-bener udah dalem banget perasaannya. Abis 3 bulan itu eh ada yang bikin lu naksir, nah tak taunya jadian lagi sama pacar baru. Ini yang gue maksud pelarian yang salah. Elu udah tau sebelumnya sakit hati gara-gara elu putus, nah ini mau nambah lagi pengalaman putus sama pacar dengan menjalin lagi hubungan itu. Itu jelas bukan solusi yang pas. Maka bener adanya kalau dibilang elu itu lebih suka bersahabat sama galau, “Hei Galau, temanilah aku”.

Muat Lebih

Wahai Fb, aku galau,,,

Ibarat kata, kita ini kayak prajurit. Sudah tugas prajurit kalo ada hal-hal yang merupakan tugas atasan atau ada masalah dalam pelaksanaan tugas itu, maka sebagai prajurit mestinya bikin laporan ke atasan. Kadang kita salah ngartiin hal ini. Kita dapet masalah dalam mengarungi hidup, tapi kita salah bikin pelarian. Entah itu seneng apa sedih, pasti rajin update status Fb. Di sini seolah Allah diduain sama Fb. Trus abis itu akhirnya banyak komentar yang ngasih belas kasihan.

Wahai Allah, aku udah curhat sama Fb

Allah yang selalu terbuka menerima keluhan hambaNya tak pernah tidur dan tak pernah luput malah dilupain. Mestinya cukuplah Allah aja yang jadi tempat kita curhat dan pastinya jika itu bersifat rahasia, Allah gak akan pernah membuka rahasia kita. Berpikir maju bukan lantas menjadikan teknologi jadi prioritas utama. Kembali pada Allah dengan segala ketundukan dan selalu memohon pada Allah agar ditunjukkan jalan kebenaran.

Pos terkait